Kotej Inggeris

February 15, 2013 by  
Filed under Wanita

Comments Off

MENJEJAKKAN kaki ke rumah milik Shabanum Mohd. Sari ini  terasa bagai berada di kedai hiasan dalaman gaya Inggeris. Di setiap sudut  apartmen miliknya dihias dengan barangan berkonsepkan gaya Inggeris yang  menaikkan mood romantis daripada sofa, almari, langsir, pinggan mangkuk  hinggalah ke barang perhiasan kecil yang tersusun rapi di rak putihnya.

Siapa-siapa saja yang melihat hiasan dalaman rumah yang sungguh feminin ini  akan menyangka ia milik wanita bujang. Hakikatnya Shabanum sudahpun berumah  tangga malah mempunyai seorang anak lelaki berusia 4 tahun!

“Suami saya tak kisah malah menyokong hobi saya asalkan rumah sentiasa kemas  dan teratur.

“Idea memiliki rumah yang penuh dengan hiasan ala Inggeris ini juga timbul  daripada suami yang pernah menghadiahkan sebuah bakul comel berenda berwarna  putih sebelum kahwin.

“Sewaktu itu, saya terus membayangkan alangkah indah jika rumah dipenuhi  dengan hiasan sebegitu dan gembira ia dapat direalisasikan,” ujarnya yang masih  menyimpan pemberian suaminya itu.

Terangnya yang selesa dipanggil Anum, cintanya terhadap hiasan gaya Inggeris  bermula sejak zaman remaja lagi dengan membeli ornamen kecil menghiasi biliknya.

Dia menggilai hiasan berenda serta bunga ros kerana baginya gaya tersebut  tidak lapuk dek zaman malah tidak jemu dilihat.

Ceritanya, dia berasa amat tenang setiap kali pulang ke rumah selepas penat  bekerja malah dengan melihat renda sahaja sudah berjaya membuatkan dia lupa  dengan segala kepenatannya.

“Apa yang penting kita perlu mengaturkan setiap barang agar tidak nampak  serabut,” ujarnya yang kini berjinak-jinak mengumpul tin pelbagai bentuk.

Kebanyakan ornamen di rumahnya ditempah khas daripada tukang jahit mengikut  gaya yang dikehendaki seperti sarung bantal dan hiasan kain berbentuk kasut.

Anum turut menghasilkan sendiri kraftangan gaya Inggeris seperti botol kaca  yang dihias dengan manik, reben, gambar wanita klasik dan renda bila kelapangan  malah turut menerima tempahan daripada rakan-rakan yang sama hobi dengannya.

Ceritanya yang turut menyediakan sebuah bilik khas untuk menghasilkan  kraftangan, membuat kraf sendiri lebih menjimatkan dan dapat memberikan sentuhan  peribadi pada setiap barangan yang dihasilkannya.

Panduan ibu bekerja dari rumah

February 15, 2013 by  
Filed under Wanita

Comments Off

JUSTERU sebaiknya ibu bekerjaya yang ada niat untuk berhenti atau bekerja  dari rumah perlu ada ilmu secukupnya sebelum memutuskan satu keputusan penting  dalam kehidupan.

Berkesempatan menemubual penulis buku Jana RM Dari Rumah, Masayu Ahmad, 34,  tentang panduan bekerja dari rumah mungkin mampu merungkai kemelut tersebut.

Apatah lagi cerita daripada pengalaman sendiri pasti lebih mudah dihayati dan  penyelesaian yang didapati juga lebih logik dan praktikal.

Selepas berkahwin pada 2005, Masayu mula merancang untuk berhenti kerja dan  faktor anak yang selalu sakit dan berulang-alik ke hospital menjadi titik tolak  baginya untuk ‘berhijrah’.

Hijrah dengan mengambil pendekatan mencari peluang bekerja dari rumah bagi  menjana pendapatan.

Lalu penghujung tahun 2008 bermula karier ibu ini sebagai suri bekerja dari  rumah sepenuh masa.

“Hakim (anak sulungnya) adalah sebab utama saya mula berfikir untuk berhenti  kerja di pejabat dan bertukar haluan untuk bekerja dari rumah.

“Tidak banyak kumpulan sokongan pada masa itu tentang panduan bekerja dari  rumah, yang ada adalah sumber di Internet dan laman sesawang dari negara-negara  maju yang sudahpun terkehadapan dalam bidang ini.

“Tidak sekadar itu, ketika hamil anak ke dua saya semakin nekad dengan  matlamat untuk bekerja dari rumah apatah lagi dengan keadaan Hakim yang  berterusan keluar masuk wad.

“Tetapi waktu itu saya belum tega menghulur surat perletakan jawatan  hinggalah kelahiran anak ketiga, barulah saya benar-benar memegang status wanita  bekerja dari rumah.

“Malangnya pandangan dan penerimaan masyarakat pada ketika itu masih belum  begitu terbuka tentang status wanita bekerja dari rumah,” cerita Masayu tentang  titik tolak perubahan kehidupannya selepas mempunyai cahaya mata.

Tidak menoleh ke belakang lagi, dia bertekad mengutip banyak maklumat  bekerja dari rumah dan mula menulis tentangnya di blog dan Facebook.

Dia juga berusaha mengumpul seramai mungkin rakan-rakan maya yang mempunyai  tujuan yang sama, meninggalkan kerjaya dan memulakan kerja atau bisnes dari  rumah.

“Penulisan adalah kerjaya utama saya dan yang paling penting saya sudah  memulakan aktiviti menulis di blog dan aktif di media sosial Facebook. Saya  menulis tentang panduan bekerja dari rumah kepada lebih wanita atau sesiapa  sahaja yang ingin dan mencari peluang bekerja dari rumah,” ujar lulusan  Komunikasi Massa, pengkhususan Kewartawanan dari Universiti Sains Malaysia (USM)  itu.

Masayu sebelum ini merupakan wartawan dan pengarang di sebuah syarikat  penerbitan di tanah air.

Selama 11 tahun dalam bidang penulisan menambah pengalaman untuk berkongsi  petua dengan rakan-rakan mayanya.

“Saya meneruskan minat dalam bidang penulisan sudah tentu tentang ibu  berkerja dari rumah (WAHM) dan pejabat di rumah (SOHO).

“Pada masa yang sama saya masih mengekalkan minat dalam penulisan kesihatan  dan kecantikan.

 

Menghasilkan buku

Sejak bekerja dari rumah, Masayu telah menghasilkan beberapa buah buku  seperti Jana RM Dari Rumah, Buat Duit Dengan Salon, Ebook Jana Wang Di Rumah dan  dua lagi yang terbaru iaitu, Ebook Panduan Mula Bisnes Butik serta Ebook Super  Wahm, Super Mom.

Ujar Masayu, ibu bekerja yang ada niat berhenti kerja perlu melihat kembali  apakah matlamat awal bekerja dari rumah kerana perancangan teliti amat penting.

“Ada yang berkongsi perlu bekerja semula, setelah merasakan pendapatan  bekerja dari rumah sudah tidak boleh menampung ekonomi keluarga.

“Bekerja semula juga terpulang apa matlamat yang ingin dicapai, sama ada  sudah bosan bekerja dari rumah, atau mahu bekerja untuk mengumpul modal dan  menambah pengalaman baru.

“Selalulah bersama dengan kumpulan yang mempunyai matlamat yang sama, kenali  bidang yang mahu diceburi dan teruskan untuk mendapatkan aura positif dengan  bergabung bersama kumpulan mengikut kepakaran bidang.

“Contoh jika, kita adalah ahli tukang jahit, maka sentiasa berada dalam  kumpulan ini untuk mendapat sokongan dan motivasi terutama ketika berada dalam  situasi mencabar dan komitmen merudum.

“Sentiasa positif dengan membaca kisah- kisah kejayaan mereka yang telah  sukses, juga seminar motivasi berkaitan bisnes dan pembangunan diri,” kata  Masayu.

Cabaran bekerja

di rumah

Menurut Masayu, suri rumah yang bekerja dari rumah mengadu tidak dapat fokus  membuat kerja kerana gangguan anak-anak kecil.

“Ada beberapa artikel yang saya tulis dalam buku Jana RM Dari Rumah, saya  kongsi beberapa penemuan terbaru saya untuk mengelakkan anak-anak menganggu  ketika bekerja.

“Jadi selepas ini, tiada alasan lagi untuk tidak mampu menangani anak-anak di  rumah. Masa bersama anak-anak adalah rezeki yang patut digunakan sepenuhnya,  kerana tidak ramai wanita bekerjaya berpeluang bersama anak-anak 24 jam, 7 hari  seminggu dan 12 bulan setahun.

“Bagaimanapun mungkin ada sesetengah pihak mempersoalkan tentang  profesionalisme mereka yang bekerja dari rumah. Untuk mengelakkan tersebut, maka  ibu perlu menganalisis beberapa perkara.

“Pertama, siapkan segala kerja rumah tangga sebelum anak-anak kecil bangun  dari tidur. Kemudian tetapkan temu janji untuk menelefon pelanggan atau majikan  ketika anak-anak tidur atau ketika mereka sedang asyik dengan aktiviti.

“Tentukan masa dari awal untuk menelefon dan menerima panggilan. Letak jauh  telefon untuk kegunaan kerja atau bisnes dari gangguan anak-anak kecil.

Usahawan online

February 4, 2013 by  
Filed under Wanita

Comments Off

SETELAH mencuba produk kesihatan dan pelangsingan badan, Emilia Leman, 29, mendapat inspirasi untuk menjalankan perniagaan produk berkenaan.

NUR Hasilah Haris berjaya membuktikan modal bukan satu halangan besar untuk memulakan sebuah perniagaan.

“Saya mendapat inspirasi daripada testimoni diri sendiri. Saya berjaya menguruskan berat badan menggunakan produk Alpha Lipid SD2 tanpa perlu berlapar,” katanya.

Emilia telah terlibat perniagaan dalam talian selama setahun sebagai pengedar produk kesihatan berkenaan. Kini dia memegang jawatan sebagai eksekutif pemasaran produk NZ New Image Sdn. Bhd. (NZ New Image).

Menggunakan modal permulaan daripada wang simpanan sendiri, Emilia mengakui keuntungan yang diperolehi sangat menggalakkan dalam tempoh singkat, biarpun hanya menggunakan laman sosial.

“Dahulu saya hanya menikmati pendapatan sederhana tetapi kini berubah dalam waktu singkat kerana keuntungan perniagaan dalam talian boleh mencecah lima angka,” katanya.

« Previous PageNext Page »